Quality Time


Make ur time to be a quality time. Nothing special hari ini. Pagi-pagi berangkat ke kampus terus langsung balik ke kostan. Dan itu selalu berulang-ulang tiap harinya. Biasanya kalo nggak ke kostan paling mampir dulu ke tempat temen atau sekedar ke mall *itu juga cuma liat-liat doang*.

Susah bikin waktu lo bener-bener bermanfaat. Sebenernya apa sih quality time itu? Menurut gue quality time itu semacam waktu yang berkualitas, maksudnya disini waktu yang bener-bener lo pake dengan kegiatan yang berguna. Yang kayak gimana sih waktu yang berguna itu? Waktu yang berguna itu adalah yang bermanfaat. Disini lo butuh suatu management waktu yang baik supaya waktu lo ga terbuang sia-sia.

Disini gw mikir. Kenapa ya selama gw kuliah gw ngerasa ga dapet ilmu apa-apa. Sebenernya itu pernyataan yang salah menurut gw. Actually, lo dapet ilmu, pengalaman dsb tapi yang lo dapet itu ga maksimal artinya ga banyak karena ga sebanding sama waktu yang uda lo keluarin. Contohnya lo punya 59 menit buat smsan dan 1 menitnya buat baca buku. Emm.. rugi ga sih?

 

Dan kenapa…

Setiap ujian gw selalu nyontek?

Kamar gw selalu berantakan?

Cucian gw numpuk?

Baju gw selalu kusut?

Uang bulanan tak pernah cukup?

Berat badan gw makin naik?

D a n m a s i h b a n y a k l a g i …

Itu karena gw selalu menyia-nyia kan waktu gw dengan nonton tv, maen hp, chating, fban, twiteran dll.

What the fuck! Dipikir-pikir ga kerasa penyakit kayak gini uda berlangsung selama bertahun-tahun dalam diri gw.

Oiya gw jadi inget, dari sudut pandang agama juga dibahas mengenai quality time itu sendiri yaitu kayak gini :

  • Memanfaatkan masa kaya sebelum datang masa sulit (miskin)
  • Memanfaatkan masa sehat sebelum datang masa sakit
  • Memanfaatkan masa senggang sebelum datang kesempitan
  • Memanfaatkan masa muda sebelum datang masa tua
  • Memanfaatkan masa hidup kita sebelum datang kematian

Untuk make the quality time mungkin langkah pertama yang harus kita lakukan adalah buat schedule. Ah tapi ribet. Gw paling ga bisa disiplin. Kita bisa kok bikin semuanya itu jadi simple. Mungkin disini gw punya sedikit catatan supaya waktu kita ga boring dan sia-sia.

  1. Baca buku.

Buat mahasiswa pastinya ilmu di kelas itu paling Cuma 5% yang lo dapetin, itu juga kalo lo merhatiin dosennya yang lagi ngomong. Sebenernya buku itu menarik loh. Beneran. Gw baru nyadar sekarang. Semua isinya itu serasa kayak cerita pangeran dan putri cantik yang berakhir bahagia dari nenek sihir yang jahat. Lo harus bisa ubah image buku jadi kayak gitu. Lo bisa lakuin itu disaat lo ga bisa tidur, dengan baca buku pasti lo langsung ngantuk. Daripada lo baca komik, mending buku pelajaran aja, lumayan kalo ada yang nyantol-nyantol dikit.

  1. Joging.

Lari itu enaknya pagi-pagi, paling enak lagi subuh-subuh. Buat para mahasiswa yang super sibuk pastinya waktu luang buat olahraga itu sedikit akibatnya berat badan naek dan sakit-sakitan terus karena jarang olahraga. Buat para mahasiswa yang ga sibuk pastinya buat bangun pagi itu susah akibatnya sholat subuh pun kebablasan. Nah, solusi yang tepat banget adalah lo harus tanam fikiran lo bahwa lo harus punya badan proposional kayak model-model. So pastinya lo bakal punya keinginan terus untuk olahraga dan hidup yang sehat.

  1. Irit.

Daripada laundry mending nyuci sendiri. Itu bisa mengatasi uang jajan lo. Selain irit dengan mencuci baju sendiri juga lo bisa melatih otot-otot tangan lo supaya lebih atletis dan juga dapat mengisi waktu luang lo yang kosong.

  1. Menulis.

Gw lebih memilih media blog daripada buku diary atau buku sidu untuk menyalurkan inspirasi gw. Buat nulis ga butuh waktu berjam-jam kok, ga perlu bagus juga yang penting bisa bikin lo nyaman setelah lo tuangin semuanya. Dengan menulis paling ga lo punya hasil original lo semasa hidup. Lebih bagus lagi kalo lo bisa ngeluarin album,,eh maksud gw novel, puisi, cerpen, cerbung dll. Ini yang bikin hidup lo ga sia-sia karena lo pake waktu lo buat ngehasilin karya.

  1. Sosialisai.

Lo harus punya waktu buat sosialisasi, terutama temen-temen lo. Hal yang paling simple adalah lo maen ke semua kamar di kostan lo. Daripada tidur di kostan mending lo maen ke kamar sebelah lo. Selain menjalin hubungan pertemanan yang baik itu juga bikin waktu lo ga terbuang sia-sia. Tapi jangan keseringan maennya.

  1. Organisasi.

Sebenernya gw paling males ikut organisasi. Ya kalo ada organisasi yang cocok buat lo kenapa ga coba aja. Itu cara yang ampuh buat ngisi waktu luang lo. Dan yang paling penting di organisasi itu lo harus aktif seaktif aktifnya.

Itu hanya beberapa catatan kecil ala gw buat ngisi waktu luang yang baik. Dengan maksud dari quality time sendiri itu lo jadi bisa lebih menghargai waktu detik demi detik. Untuk menciptakan kebiasaan yang baik pastinya perlu adanya sedikt paksaan dari diri kita sendiri. Kalo kita terus-terusan males, terus kapan mulainya? J

Advertisements

Sistem Demokrasi di Indonesia


Okey, kali ini gw akan membahas mengenai sistem Demokrasi di Indonesia. Hmmm gw dapet penecerahan dari dosen PKN gw tentang sistem pemerintahan di Indonesia. Selama ini apa sih yang terbenak dari pikiran kalian mengenai Demokrasi? Sebelumnya gw juga sama sekali nggak paham esensi dari Demokrasi itu sendiri. Tapi sekarang yaa lumayan, gw punya sedikit pandangan dan pemikiran sendiri dari sistem Demokrasi di Indonesia saat ini.

Demokrasi itu identik dengan one man one vote dimana merupakan suatu proses pemungutan suara yang dimana semua warga negaranya itu mempunyai nilai yang sama. Contohnya suara seorang intelek itu sama nilainya dengan suara seorang yg tidak intelek. Hmm yaitu bisa diibaratkan satu suara orang berpendidikan profesor itu sama nilainya dengan suara seorang preman pasar begajulan yang sama sekali tidak perduli terhadap negaranya sendiri. Bisa dibayangkan kan? Kita sudah tau tentunya bahwa lebih dari 50% warga negara Indonesia itu masih di bawah rata-rata standar atau kasarnya miskin artinya jauh dari pendidikan. Bagaimana kita bisa memilih calon pemimpin kita yang baik untuk ke depan ke depannya lagi jika proses pemilihannya seperi ini? Artinya dipilih dengan asal-asalan. Apakah Indonesia akan maju atau lebih ancur? Jadi pertanyaannya disini pantes nggak sih Indonesia menganut sistem Demokrasi?

Dan yang gw liat mungkin saking bebasnya Demokrasi di Indonesia jadi berubah peran dan esensi dari Demokrasi itu sendiri. Negara kita jadi nggak ada pegangan, kehilangan tujuan. Bener ga sih? Bukti nyatanya adalah sekarang makin banyak kejahatan di Indonesia, yang namanya korupsi atau sogok-menyogok itu uda nggak asing lagi. Hmm yasudahlah nggak bakal kelar-kelar kalo bahas yang ini.

Perlu diketahui, sistem Demokrasi itu adalah sistem yang paling jahat. Hanya negara-negara tertentu yang bisa menjalankan sistem Demokrasi ini yaitu negara-negara yang memang sudah sangat maju, semua warga negaranya sejahtera dan merdeka dari kebodohan dan kemiskinan. Kita bandingkan deh dengan Indonesia. So, kita ngapain sih ikut-ikutan latahan make sistem Demokrasi kayak Amerika? Ya jelas lah warga negara Amerika dari segi ekonomi, pendidikan dll pasti jauh di atas rata-rata warga Indonesia. Sistem Demokrasi ini memang pantas untuk negara-negara maju seperti Amerika tapi belum berarti sistem ini pantas untuk Indonesia. Jangan coba nyama-nyamain terus lah sama negara maju supaya kelihatan keren toh hasilnya malah rakyat yang dirugikan.

Sebenernya demokrasi itu bagus karena berlandaskan HAM yang memang sangat diagung-agungkan Indonesia yang dimana pada UUD 1945 juga tercantum mengenai kedaulatan berada ditangan rakyat yang merupaka bukti otentik dianutnya sistem pemerintahan Demokrasi di Indonesia. Tapi negara kita itu masih belum siap untuk menganut sistem Demokrasi. Dimana Indonesia itu masih berkelit dengan persoalan-persoalan masalah yang rumit sekali, kalo diibaratkan kayak benang kusut yang susah banget buat di lurusin satu-satu. Sistem Demokrasi ini nggak akan berjalan kalo keadaan warga negaranya pun seperti ini. Bahkan jika dipaksakan mungkin perlahan-lahan akan hancur dengan sendirinya. Jadi disini yang salah itu sistem Demokrasinya atau UUD nya ya? (︶3︺)

Negara kita itu perlu ketegasan untuk maju. Perlu sedikit cambuk biar kita ngerti. Nggak bisa dimanja-manja lagi kayak sistem Demokrasi sekarang. Mungkin sistem yang cocok untuk Indonesia saat ini adalah sistem diktrator kayak jamannya dulu pak Soeharto dan proses pemilihannya melalui jalan musyawarah mufakat. Tapi mungkin akan lebih baik lagi jika kita bisa menciptakan sistem baru untuk Indonesia yang lebih baik dari itu. Nggak bisa? Bisa kok. Buktinya kita dulu bisa nyiptain sistem sendiri yaitu Pancasila, kenapa sekarang nggak?