Bersyukur


Harusnya nggak ada yang perlu di bahas, nggak ada yang perlu dikhawatirin karena Tuhan pasti uda membuat kisah untuk kita yang indah, tinggal waktu yang menjawab. Intinya indah pada waktunya.

Kadang tiap malem gue selalu mikirin sesuatu yang menurut gue nggak penting untuk dipikirin. Contohnya besok mau ngapain ya? kapan pulsa gue abis? Atau kapan temen sebelah kamar gue berenti nyanyi? *Haha just kidding*.

Mengkhawatirkan sesuatu, mungkin itu yang sedang rutin gue lakuin. Yang pasti ada, gue nggak akan nulis itu disini. Awal-awal sih gue fikir ini hal penting yang mesti gue pikirin, tapi ternyata gue sadar, ini nggak penting. Lama makin lama gue makin gelisah mikirn ini, lalu tiba-tiba Allah hadir dalam pikiran gue, dan Dia bilang sama gue, Dia janji akan memberikan yang terbaik buat gue tentang apapun itu yang gue takutin. Dan gue percaya itu.

Lo tau rasanya hampa? Mungkin kayak gini. Kosong. Dan lo tau kenapa Tuhan nyiptain rasa hampa? Itu supaya lo selalu inget sama dia. Terkadang manusia sering lupa bahkan sama Tuhannya sendiri. Andaikan aja nggak ada yang namanya rasa hampa, gimana jadinya?

Semenjak itu, gue berusaha untuk nggak ngeluh dan gue nggak akan gelisah lagi. Bodoh banget yang gue lakuin akhir-akhir ini, selaluuu aja ngeluh… padahal Allah kurang baik apa sih sama gue?

Gue ada sedikit cerita. Waktu gue ngerasa boring-boringnya sama semuanya, gue ngeluh dan sedih terus sepanjang jalan tol, gue buka facebook, pastinya yang muncul berandanya dulu dong. Gue liat status-status orang yang malah bikin gue tambah muak, terus disitu gue nemuin pic ada anak kecil cowok yang lagi nyuapin temennya pake kaki karena dia nggak punya tangan dengan senyumannya dia, dan disitu ada bacaan “pantaskah kita mengeluh?” . Oh God, inikah yang ingin Kau utarakan kepadaku?


Tujuu’ (entah gimana nulisnya)


Tujuu’. Tuju itu arti lainnya pusing *kata bokap gue*, tapi pusingnya bener-bener ruangan tuh muter-muter kayak naek bianglala versi pasar malem. Tadi pagi gue disambut dengan itu. Bitch banget nggak sih? Gue mikir semalem gue makan apaan ya? sampe-sampe pagi-pagi langsung muter gini. Makan pagi oke, makan siang lumayan, makan malem bergizi, tidur diselimutin iya, begadang nggak juga. Hmm apa ya? eerrgh (_) . Padahal tadi pagi tuh ada tes lari tapi untungnya nggak jadi karena gue pusing. Masalahnya kalo gue tiba-tiba pingsan siapa yang bener-bener ridho ngangkat gue?

Di gymnas tempatnya olahraga mahasiswa-mahasiswa kampus gue, disitu gue berjumpa lagi dengan orang dua busuk itu. Eka, Sere. Beberapa hari ini itu manusia berdua agak rese. Pertama si Eka.

 

E=Eka, G=Gue

Pas abis jam olahraga

G : “Ka, ke Borma yuk, temenin gue.”

E : “Ngapain? Henteu ah horéam.”

G : “Kita kan mau beli frame sama bloetooth (baca:Blutut), hayu lah ka….”

E : “Bitch” (tanpa ekspressi)

Kayak biasa singkat aja obrolan gue sama dia. Dan nggak lupa dia selalu menyisipkan kata “Bitch” dalam obrolannya dengan semua orang kecuali sama dosen mungkin, espesially Bu Nunuy.

Dan yang ke dua si Sere. Nggak sempet ngobrol panjang sih hari ini sama dia. Nggak biasa banget. Biasanya tiada hari tanpa hina-hinaan sama orang itu. Tapi yang gue rasain dia agak menjauh. Nggak tau kenapa deh. Mudah-mudahan bukan karena gue bau badan. Tadi dia cuma bawain susu yang gue pesen. Just it. Mungkin dia lagi galau kali karena ngejomblo mulu. Ya, gue ngerti kok. Untung gue temen yang pengertian. Dan efek dari ini, anak-anak buat gosip baru kalo gue sama Sere pecah belah dan menjadi ex.friend gue kayak insiden masa kelam gue pertama masuk kuliah.

B=Bom-bom

G=Gue

Percakapan singkat di gymnas bersamaan hinaan

B : “Nuy, kamana si Sere?”

G : ” Teuing, balik tiheula.”

B : “Naha maneh teu bareng?”

G : “…”

B : “Ish kéhéd.”

E : “Bitch” (tanpa ekspressi)

Si Iksan gendut atau Bom-bom emang sering banget bikin gue kesel. Gue laknat dia. Lanjutnya lagi.

G=Gue

B=Beti laponté

C=Ceha Jolly

E=Eka

Percakapan singkat di perjalanan pulang menuju kostan

C : “Unuuy… kamana Si Sere?” (dengan nada tinggi ala Ceha)

B : “Enya nuy kamana si Sere naha teu bareng?”

G : “…” (no komen, gue cuma ketawa terpaksa)

B : “Heu…jangan-jangan manéhna saruaan deui jeung insiden si *teeeet* (gue males nyebutin namanya).”

C : “heheuh enya manéh nuy, engké busuk-busukan deui. Hahaha”

E : “Bitch”

Entah, gue nggak peduli. Siapapun dia, siapapun mereka itu adalah temen gue. Nggak ada busuk-busukan disini kecuali sama *teeeeet* (yang tidak boleh disebut namanya).

Hari ini adalah hari mudiknya para mahasiswa mungkin karena besok adalah tanggal merah meskipun menurut gue tanggal merah itu nggak berlaku buat mahasiswa. Temen-temen gue pada mudik kecuali si Eka. Dan gue mau liburan sama keluarga gue *yeeeah*. Gue seneng menyambut masa-masa ini. Tapi semuanya hancur ketika gue dapet kabar kalo mobilnya penuh karena ada sodara gue ikut *ciiiiiaaaaat*. Rasanya pengen mukul-mukul orang. Dan akhirnya terpaksa gue duduk di bagasi *gigit-gigit ban*. Gimana nggak? Secara itu mobil bokap gue yang baru dan gue belom pernah menaikinya. Untuk pertamax gue duduk di bagasi. Coba lo pikir gimana rasanya? Bukan berati gue nggak suka sodara gue ikut tapi mungkin keadaan yang bikin gue kesel sesaat. Tapi nggak apa-apa. Gue bisa terima. Nggak masalah buat gue. Dan gue tekankan lagi disini bukan berarti gue nggak suka sodara gue ikut.

Gue masih sakit kepala sampe detik ini. Tapi meskipun gitu gue bersyukur nggak ditambah demam. Dari tulisan gue intinya hal apapun itu akan terjadi walaupun tanpa sebab dan hari-hari gue yang di penuhi oleh sakit kepala nggak mempengaruhi dalam aktifitas nggak penting gue yang sibuk banget. Dan ini yang gue tulis adalah kisah sehari-sehari gue tentang pertemanan dan
percintaan (gue jomblo). Jadi, apapun yang gue tulis disini yang menyangkut nama atau apapun pliis don’t be angry (kecuali kalo lo lagi main angry birds).

E – D I A R Y


Gw iri sama temen-temen gue yang punya blog dan unyu-unyu pula. Mereka nyeritain tentang semua kebodohannya di blog kayak diary-nya sendiri. Irinya kenapa ya? mungkin karena tulisan mereka bagus, setiap gue baca pasti ga pernah ga ngakak, minimal senyum terpaksa lah. Gw nyesel dulu sempet punya blog tapi ga diapa-apain dan ga pernah diurus bahkan ga pernah dibuka-buka. Sempet waktu gue buka blog yang lama, pas gue buka banyak sarang laba-laba dan kecoa disitu bahkan tulisannya pun berlumut dan berjamur karena saking kelamaannya mungkin *ini blog apa kostan gue*. Yang paling nyesel lagi adalah ketika lo lupa id dan password blog lo sendiri. Aaaarrgh! *tusuk-tusuk mata*. Dari situ gue trauma sama blog. Gue galau. Setiap liat blog di web atau lepi orang bawaannya jadi melankolis. But life must go on.

Dan sekarang gue mencoba untuk punya blog lagi. Dan diurus *insyaAllah*. Meskipun ga diurus yang pastinya gue harus tetep inget password sama id nya. Untungnya gue uda nyatet di kertas sticky note terus ditempel ditembok biar gue inget terus. Tapi jadinya setiap mau ngampus, beli makan, ke wc bahkan lagi bok*r gue inget terus sama kumpulan foném itu. Dan akhirnya gue memutuskan untuk mencopot dan membakar note itu. Intinya simple, jangan sampe penyesealan datang dua kali, eh tiga kali. Eh gue lupa uda berapa kali ganti blog.

Tiap kali bikin blog pasti gue selalu pake blogsp*t. Dan gue sempet mikir, mungkin gue nggak cocok sama itu buktinya mana blog gue? Dan akhirnya gue mutusin gue nggak pake blogsp*t lagi. Sekarang gue pake WP. Karena menurut gue terlalu menyakitkan kalo gue harus balik lagi pake blogsp*t. Kalo inget itu, Gue galau. Gue marah. Gue murka. Gue cantik.

Tapi meskipun keadaanya gini, dari dalam lubuk hati gue yang sedalem-dalemnya gue pengen banget pake blog lama gue karena itu adalah diary internet gue yang pertama. Gue pengen itu kembali tapi apa daya otak tak mampu *artinya gue bego*. Kok gue jadi bete ya nulis post ini. Rasanya itu kayak membuka kembali luka lama, borok yang hampir uda mau sembuh terus lo korek-korekin lagi, lo sayat-sayat sama golok sampe berdarah-darah dan akhirnya jadi borok indah yang seutuhnya lagi. Kayak gitu rasanya.

Dan lewat post ini yang gue tulis mudah-mudahan ada orang pinter yang bisa nolongin dalam kemurkaan gue yang disebabkan oleh amnesia sesaat.

Iklan mio JKT48


Meskipun gue punya tivi di kostan tapi belom berarti gue sering nonton tivi. Beberapa hari yang lalu kira-kira pas gue lagi makan gue liat iklan mio pake lagu Aitakatta dan dinyanyiin sama Jkt48 yang nyanyinya rombongan itu loh, saking rombongannya kostan gue sampe penuh. Gue akuin sih emang keren girl band Jkt48 itu. Nah, saking penasarannya gue coba googling dan ternyata Jkt48 itu singkatan dari Jakarta 48, dibacanya Jei Kei Ti fourty eight. Dia itu emang girl band turunan dari girl band asal Jepang Akb48. Dan yang gue senengin dari girl band ini selain nyanyinya rombongan adalah mereka itu NO PLAGIAT. Mereka bener-bener asli direkrut dari Akb48 nya itu sendiri.

Dimulai dari iklan pocari sweat terus berlanjut iklan pembalut laurier dan sekarang iklan mio dengan lagu –lagu yang ceria. Pokoknya gue suka deh, secara lagu Jepang itu emang enak-enak. Ini nih gan penampakannya

Sedang Berpose …

Gue juga punya nih penampakannya dari Akb48

 
 

 
 

Ciaaaaat…

 
 

Cantik-cantik kan gan? Hahaha. Semua lagunya gue suka deh apalagi yang kimi no koto ga suki dakara 😀

 

  

Acis Ti Mamah (ATM)


Horeee hari ini ditemenin belanja sama Eka dan gue dibeliin tas sama dia. Hahahaha (╯▽╰) . Tasnya warna orange dan kalo dibalik jadi warna cream trus kalo gue bakar warnanya jadi item geseng. Zzzz. Si Sere sih nggak ikut, pasti nyesel banget dia 😆 . Lumayan hari ini belanja banyak. Agak boros sih tapi gpp deh akhir bulan ini *loh*. Manusia aneh. Mungkin kalo untuk manusia-manusia normal lainnya tanggal tua itu merupakan masa-masa kerenya. Tapi nggak buat gue #abaikan. So, barusan gue ngomongin soal tanggal tua tapi kalo diinget-inget SEKARANG KAN TANGGAL 1 –_-.

Baiklah dari sini gue bisa nyimpulin pada kenyataannya sebutan tanggal tua atau muda itu nggak berlaku untuk anak kostan. Seharusnya sebutan itu diganti jadi…. hmmmm,,,errrggh… (•̪) #abaikan. ATM kali ya. Acis Ti Mamah. Kata-kata itu gue dapet dari salah satu dosen di kampus gue. Thanks bu, pemikiran yang sangat bijaksana dan aku bangga sama Ibu. Kriik kriiik. Tapi gue nggak setuju deh! Yang biasa ngasih duit kan bokap gue. Jadi namanya ATP gitu? Aneh. Yauda deh ga usah dibahas.